Lingkungan Hidup
Memasuki Tahap Evolusi Baru

 
Oleh: T Nugroho Angkasa,S.Pd


Kepulauan Nusantara dikelilingi air. Lalu di bawah perairan tersebut, jauh di dasar laut,terdapat rings of fire.Patahan kerak bumi yang senantiasa beringsut dinamis ini menyebabkan gempa tektonik dan aktivitas vulkanik di seluruh Indonesia.

Air dan api merupakan 2 unsur alam yang saling bertentangan. Dan kita semua hidup di tengah dominasi kedua elemen tersebut (halaman 49). Begitulah pengamatan jeli Anand Krishna yang diungkap dalam buku ini.Penulis 140 buku tersebut memaparkan kenapa manusia Indonesia cenderung emosional. Memang, emosi berlebih, di satu pihak, membuat kita berpotensi menjadi seniman kelas dunia.

Menurutnya, bila penulis kita menguasai bahasa Inggris dengan baik, kita dapat berdiri sejajar dengan sastrawan dari India dan Pakistan sehingga karya tulis kita bisa dibaca di negeri manca. Di sisi lain, pengaruh unsur air dan api membuat kita cepat tersinggung. Ketika ingin marah, elemen api terkalahkan oleh anasir air, tak jadi marah. Namun, luapan amarah tersebut masih terpendam di dalam diri.

Akibatnya, setiap sekian tahun, kita menjadi beringas dan melampiaskannya secara kolektif. Istilah “amuk” hanya ditemukan dalam kamus bahasa Indonesia. Kadang bangsa ini gontokgontokan karena alasan PKI (1965). Selanjutnya karena berbeda suku, agama, ras, antargolongan (SARA) (1998) dst. Bila ditelisik secara mendalam, akarnya ialah benturan elemen air dan api tadi.Para leluhur kita menyadari kondisi geografis dan suasana batin ini.

Oleh sebab itu, mereka menganjurkan gotong-royong sebagai laku hidup sehingga secara konstruktif, kita dapat menyalurkan energi hasil friksi kedua unsur tersebut untuk mencapai tujuan bersama.Senada dengan definisi Paul Martin Taylor, “Gotong royong is cooperation among many people to attain a shared goal.” Sejak usia dini anak-anak mesti dididik untuk hidup berdampingan dalam keberagaman.

Di pinggiran Kota Yogyakarta terdapat Sanggar Anak Alam. Pendirinya Dra Nadloh AS Sariroh. Beliau masih kerabat dekat Cak Nun. Di sekolah alam tersebut, sejak masih playgroup anakanak sudah diajari multikulturalme alias saling apresiasi kemajemukan. Tentu cara penyampaiannya disesuaikan dengan usia mereka. Misal lewat media dongeng dan story telling agar lebih menarik sekaligus mengena pesannya.

Buku ini semula berupa catatan doktoral untuk meraih Ph.D. Anand meraih gelar dalam bidang comparative religions (perbandingan agamaagama) dari Univeristy of Sedona (USA) pada 2011. Judul asli disertasinya adalah “Transpersonal Way of Action”. Isinya terinspirasi oleh ajaran Sheikh Baba, Sri Sathya Sai Baba, Maharishi Mahesh Yogi, J Krishnamurti, Anthony de Melo, Maulana Wahiduddin Khan, Gus Dur,dll.

Selain itu,pendiri Yayasan Anand Ashram (berafiliasi dengan PBB) ini menjadikan tulisan Rumi, Blavatsky, Ramakrishna,Vivekanada,Yogananda, Ranggawarsita, dan Mangkunegara IV sebagai referensi (halaman 57). Pada Hari Kesukarelawanan Sedunia (International Volunteer Day) 5 Desember 2008,Ban Ki-moon menyatakan bahwa semangat kesukarelawanan atau altruisme-lah yang bisa menyelamatkan dunia kita.

Sekjen PBB tersebut menandaskan, “Kita membutuhkan orang yang dapat melayani masyarakat tanpa memikirkan keuntungan bagi dirinya sendiri.” (Sumber: www.inis.unvienna.org/unis/pr essrels/2008/unissgsm087.html) Dalam buku ini istilah ilmiah untuk semangat berkarya tanpa pamrih (karma yoga) di atas ialah transpersonal (halaman 84). Cabang psikologi ini pertama kali dipopulerkan oleh filsuf William James pada 1905–1906. Namun, setelah itu sempat terlupakan.

Baru pada 1969 mulai diperkenalkan kembali oleh psikolog kondang Abraham Maslow. Terobosan Maslow memberi warna baru pada ranah psikologi. Para psikolog mulai beralih dari ego-centered menuju egotrancendent (halaman 86).Tokohnya ialah filsuf modern Ken Wilber.Menurut Wilber,manusia bukanlah fisik, pikiran, emosi,roh atau jiwa saja.Ia adalah suatu keutuhan yang terdiri atas seluruh lapisan kesadaran itu. Di Indonesia,praktisi transpersonal yang terkenal ialah Hendro Prabowo, S.Psi, M.Si, dan Kwartarini Wahyu Yuniarti, M.Med Sc, Ph.D.

Keduanya mengajar di Fakultas Psikologi, Universitas Gadjah Mada (UGM),Yogyakarta. Buku Karma Yoga bagi Orang Modern, Etos Kerja Transpersonal untuk Zaman Baru ini memberi nuansa spiritual.Apa pun yang kita lakukan, pikirkan juga untuk kepentingan orang lain. Entah itu di lokus keluarga, tempat kerja, lingkungan sosial atau masyarakat luas. Sebab berkarya dengan semangat transpersonal merupakan esensi ajaran agama dan kepercayaan manusia di seluruh dunia.

Sepakat dengan pendapat Michael Bernard Beckwith, tokoh new thought dan pendiri Agape Interenational Spiritual Center,“Yang penting adalah menciptakan suatu sistem di mana manusia tidak lagi bekerja untuk uang atau kepentingan dirinya saja, tetapi untuk membantu planet ini bersama seluruh penghuninya memasuki tahap evolusi selanjutnya.

URL Source: http://www.seputar-indonesia.com/edisicetak/content/view/446761/44/

” 

T Nugroho Angkasa,S.Pd,
Guru Bahasa Inggris di PKBM Angon


 
Versi Lengkap
Versi Cetak
Beritahu Teman
 
Back To Top
 
 
 
Site Map
Pencarian
Pencarian Detail